logo

Teropong Senayan

Selasa, 25 April 2017 | Edisi : Indonesia
Kunjungan Kerja

Kunjungi Kepri, Hasrul Azwar Minta Perketat Pengawasan Masuknya WNA

Selasa, 27 Des 2016 - 22:21:00 WIB
Sahlan Ake, TEROPONGSENAYAN
72hasrulkepri.JPG
Sumber foto : Istimewa
Hasrul Azwar

TANJUNGPINANG (TEROPONGSENAYAN)--Anggota Komisi III DPR RI Hasrul Azwar minta Kepala Kantor Wilayah Kemenkumham Kepri memperketat pemeriksaan terhadap Warga Negara Asing (WNA) yang masuk ke Indonesia melalui Kepulauan Riau.

Harul mengungkapkan, berdasarkan hasil kunjungan kerja Komisi III ke Kepulauan Riau ditemukan perbedaan jumlah warga negara asing yang datang ke Indonesia dengan jumlah WNA yang keluar.

“Selama 3 bulan terakhir dari China, yang masuk 780 orang tapi yang keluar lewat Batam lagi cuma 320 orang. Nah, sisanya kemana, lewat pintu mana itu belum diketahui,” ungkap Hasrul, politisi dari F-PPP saat menggelar pertemuan dengan jajaran Kemenkumham di Kepri, baru-baru ini.

Menanggapi hal itu, ia meminta kepada semua stakeholder terkait untuk meningkatkan pengawasan terhadap warga negara asing yang berada di Indonesia. “Kami mohon Polri bantulah untuk mengawasi, walaupun sekarang ini tugas dari keimigrasian. Lupakan ego sektoral, mohon bantulah” imbuhnya.

Lebih lanjut ia mengungkapkan, Kepulauan Riau merupakan salah satu pintu masuk Indonesia yang sangat rawan karena letak geografisnya terdiri dari 96 persen perairan. Sehingga banyak WNA asal China yang masuk secara ilegal melalui pelabuhan tikus dan tidak terdaftar di Imigrasi Indonesia.

Selain itu, Hasrul Anwar menyebutkan temuan Komisi III saat melakukan peninjauan ke TPI Harbour Bay dan TPI Sekupang, bahwa kunjungan wisatawan mengalami tren peningkatan seiring dengan berlakunya kebijakan pemberian bebas visa terhadap 169 negara. Menurutnya, hal tersebut perlu diantisipasi, mengingat visa turis bisa saja disalahgunakan oleh TKA untuk bekerja secara ilegal di Indonesia.

“Dari berbagai laporan dan pertemuan dengan pihak imigrasi, ada peningkatan tapi dibalik itu ada kerawanan terhadap bebas visa itu karena tempat tinggalnya tidak bisa dilacak. Misalnya, mereka yang pakai visa turis tetapi ternyata bekerja, nah ini perlu diwaspadai,” tutur politisi dari dapil Sumatera Utara I itu.

Berdasarkan data dari Tempat Pemeriksaan Imigrasi (TPI) Kepri, pada bulan Januari hingga November 2016 sebanyak 1.635.506 WNA yang masuk sedangkan yang keluar hanya 1.226.973 orang.(dia/dbs)